Buku Agenda Romadhan


Ada yang masih inget nggak sama yang namanya buku agenda romadhan, dulu waktu kita sd, smp atao sma disuruh ngisi satu buah buku yang pake tanda tangan ustadz. saben kelar taraweh langsung pada ngumpul, contek2an tentang ceramah yang tadi baru aja di ceramahkan.

Hahaha, inget lagi karena di kampung tempat gua tinggal sekarang ini banyak anak – anak yang lagi dapet tugas untuk mengisi buku agenda romadhan. ada yang rajin banget ngisinya, ada yang ,alah cuman nyontek, ada yang bukunya cuman dikosongin doang dan yang paling akhir dan paling konyol adalah ada seorang anak bilang gini “alah mbok mengko tanda tangan dewe wae, ndadak njaluk ning ustadz memeng” (translate : alah mending ntar tanda tangan sendiri aja lah, pake minta tanda tangan ustadz males). yang terakhir ini gua banget hehehe.

Dulu waktu romadhan tiba dari awal sampe akhir bukunya yang tanda tangan aku sendiri, dengan isi ceramah buatan sendiri pula yang di sadur dari berbagai buku. abisnya males banget pake rebutan, udah gitu kalo pas jumatan, kan yang namanya khotib khutbah itu kita harus diam mendengarkan, eh ini malah nulis isi ceramah, kan bikin rusak pahala jumatan aja ya to (halah jaman dulu yang kayak gini mah belum kepikiran ding).

Sebenarnya pengisian agenda romadhon itu menurutku banyak jeleknya juga ;

  1. anak2 yang malas cendrung akan mengeksplorasi kemampuannya untuk korupsi, baik tanda tangan maupun isi ceramah.
  2. Sholat jumat menjadi kurang sempurna.
  3. saat minta tanda tangan ustadz pada rebutan, kadang anak2 yang nakal banyak yang jail kan kasian tuh yang udah ngantri lama, ga taunya bukunya disumputin di bawah karpet (anak nakal = baca : ano tahun 1997).
  4. Banyak juga yang boong (include me).
  5. Ibadah seperti terpaksa (bagiku, dan bagi beberapa anak yang tak tanyain kemaren).

tapi ada juga kelebihannya :

  1. Anak – anak jadi pada rajin ke mesjid buat minta tanda tangan.
  2. Anak – anak jadi rajin dengerin ceramah buat minta tanda tangan.
  3. Anak – anak jadi sering TPA buat dapet Ta’jilan (halah iki ga ada hubungan sama buku agenda).
  4. Guru PAI mendapat objekan dari penjualan buku agenda romadhan (lumayan tambah2 THR)

ada yang pro dan kontra sewaktu kita dulu disuruh ngisi buku gituan, kalo yang rajin mah terima aja, kalo yang males pasti marah2 sendiri” ngapain ngisi buku gituan males banget nggak trendy”, tapi buat orang yang kreatif (baca: kayak gua) ini adalah moment untuk eksplorasi bakat menulis gua dan memalsukan tanda tangan orang sebaik mungkin (insya Alloh akan berguna jika jadi koruptor kelak hehehe).

itulah lika – liku dan romasa agenda buku romadhon hehehe buatku NJELEHI banget.

2 thoughts on “Buku Agenda Romadhan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s